Pengaruh Neraca Perdagangan Surplus Dan Defisit Pada Perekonomian Suatu Negara

Tidak diragukan lagi bahwa neraca perdagangan yang kadang-kadang dilambangkan sebagai (NX) digambarkan sebagai Selisih antara nilai moneter ekspor dan impor output dalam suatu perekonomian selama periode tertentu. Itu juga bisa dilihat sebagai hubungan antara impor dan ekspor negara. Ketika neraca memiliki indikasi positif, itu disebut surplus perdagangan, yaitu jika terdiri dari mengekspor lebih dari yang diimpor dan defisit perdagangan atau kesenjangan perdagangan jika yang terjadi adalah sebaliknya. Neraca perdagangan terkadang dibagi menjadi neraca barang dan jasa. Ini meliputi kegiatan ekspor dan impor. Diharapkan bahwa negara yang melakukan lebih banyak ekspor daripada impor memiliki peluang besar untuk menikmati surplus neraca perdagangan dalam ekonominya daripada rekannya yang melakukan sebaliknya.

Para ekonom dan biro pemerintah berupaya melacak defisit dan surplus perdagangan dengan mencatat sebanyak mungkin transaksi dengan entitas asing. Ekonom dan ahli statistik mengumpulkan tanda terima dari kantor bea cukai dan secara rutin total impor, ekspor dan transaksi keuangan. Akuntansi penuh disebut ‘Neraca Pembayaran’ – ini digunakan untuk menghitung neraca perdagangan yang hampir selalu menghasilkan surplus atau defisit perdagangan.

Pemahaman pra-kontemporer tentang fungsi neraca perdagangan menginformasikan kebijakan ekonomi Eropa modern awal yang dikelompokkan di bawah tajuk ‘merkantilisme’.

Merkantilisme adalah doktrin ekonomi di mana kendali pemerintah atas perdagangan luar negeri sangat penting untuk memastikan kemakmuran dan keamanan militer negara. Secara khusus, ini menuntut keseimbangan perdagangan yang positif. Tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan kekayaan suatu bangsa dengan memberlakukan peraturan pemerintah yang menyangkut semua kepentingan komersial bangsa. Kekuatan nasional diyakini dapat dimaksimalkan dengan membatasi impor melalui tarif dan memaksimalkan ekspor. Ini mendorong lebih banyak ekspor dan mencegah impor untuk mendapatkan keuntungan neraca perdagangan yang pada akhirnya akan berujung pada surplus perdagangan bagi negara. Faktanya, ini telah menjadi praktik umum di dunia barat di mana mereka dapat memperoleh keunggulan perdagangan atas koloni mereka dan negara-negara dunia ketiga seperti Australia, Nigeria, Ghana, Afrika Selatan, dan negara-negara lain di Afrika dan beberapa bagian dari dunia. Ini masih menjadi alasan utama mengapa mereka masih menikmati banyak keuntungan surplus perdagangan dengan negara-negara ini hingga saat ini. Hal ini terus-menerus menjadi dominan karena kurangnya pengetahuan teknis dan kapasitas untuk memproduksi barang-barang yang cukup dan tahan lama hingga standar oleh negara-negara ini, situasi di mana mereka hanya mengandalkan barang-barang asing untuk menjalankan perekonomian mereka dan seringkali, industri mereka hampir mati. terlihat mengandalkan impor asing untuk bertahan hidup.

Apa itu Trade Surplus?

Trade Surplus dapat didefinisikan sebagai ukuran ekonomi dari keseimbangan perdagangan yang positif dimana ekspor suatu negara melebihi impornya. Surplus perdagangan merupakan arus masuk bersih mata uang domestik dari pasar luar negeri dan merupakan kebalikan dari defisit perdagangan, yang akan mewakili arus keluar bersih.

Investopedia lebih jauh menjelaskan konsep surplus perdagangan seperti ketika suatu negara memiliki surplus perdagangan; ia memiliki kendali atas sebagian besar mata uangnya. Hal ini menyebabkan pengurangan risiko bagi negara lain yang menjual mata uang ini, yang menyebabkan penurunan nilainya, ketika mata uang kehilangan nilainya, pembelian impor menjadi lebih mahal, yang menyebabkan ketidakseimbangan yang lebih besar.

Surplus perdagangan biasanya menciptakan situasi di mana surplus hanya tumbuh (karena kenaikan nilai mata uang negara membuat impor lebih murah). Ada banyak argumen yang menentang keyakinan Milton Freidman bahwa ketidakseimbangan perdagangan akan teratasi dengan sendirinya.

Apa itu Defisit Perdagangan?

Defisit Perdagangan dapat dilihat sebagai ukuran ekonomi dari neraca perdagangan negatif di mana impor suatu negara melebihi ekspornya. Ini hanyalah kelebihan impor atas ekspor. Seperti biasa dalam Ilmu Ekonomi, ada beberapa pandangan berbeda tentang defisit perdagangan, tergantung dengan siapa Anda berbicara. Mereka dapat dianggap baik atau buruk atau keduanya tidak penting tergantung pada situasinya. Namun, hanya sedikit ekonom yang berpendapat bahwa defisit perdagangan selalu baik.

Ekonom yang menganggap defisit perdagangan buruk percaya bahwa negara yang secara konsisten mengalami defisit neraca berjalan meminjam dari luar negeri atau menjual aset modal – aset jangka panjang – untuk membiayai pembelian barang dan jasa saat ini. Mereka percaya bahwa pinjaman berkelanjutan bukanlah strategi jangka panjang yang layak, dan bahwa menjual aset jangka panjang untuk membiayai konsumsi saat ini merusak produksi di masa depan.

Para ekonom yang menganggap defisit perdagangan baik mengasosiasikan mereka dengan perkembangan ekonomi yang positif, khususnya, untuk menghindari penyebab krisis ekonomi, tingkat pendapatan yang lebih tinggi, kepercayaan konsumen, dan investasi. Mereka berpendapat bahwa defisit perdagangan memungkinkan Amerika Serikat mengimpor modal untuk mendanai investasi dalam kapasitas produktif.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *